Peristiwa

Tingkatkan Sektor Industri Kreatif dan Fesyen, Kemenperin Adakan IFCA 2023

 Jumat, 17 Maret 2023 | Dibaca: 305 Pengunjung

Kemenperin melalui Ditjen IKMA mendirikan BCIC, mendorong inkubator bisnis kreatif, kompetisi kriya dan fesyen lingkup nasional melalui kegiatan IFCA, Jumat (17/3/2023).

www.mediabali.id, Denpasar. 

Di tengah pemulihan ekonomi Indonesia pasca pandemi, kemudian dihadapkan pada ancaman isu resesi pada tahun 2023.

Meskipun demikian, Kementerian Perindustrian tetap optimis industri nasional terus tumbuh. Hal tersebut tercermin dari Indeks Kepercayaan Industri (IKI) pada bulan Februari mencapai 52,32, meningkat dari IKI Bulan Januari 2022 sebesar 51,54.

Dikatakan Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (Ditjen IKMA) Reni Yanita, peningkatan nilai IKI bulan Februari 2023 terjadi pada variabel pesanan baru yang meningkat dari 51,14 menjadi 52,81 dan variabel produksi yang meningkat dari 50,35 menjadi 51,37.

“Pesanan domestik merupakan faktor dominan yang mempengaruhi indeks variabel pesanan baru. Hal ini sejalan dengan prediksi yang menyatakan bahwa Indonesia tidak akan terlalu terpengaruh dengan resesi global karena faktor pasar domestik,” tambah Reni.

Sebagai upaya mendorong peran industri kreatif, terutama subsektor kriya dan fesyen, Kementerian Perindustrian melalui Ditjen IKMA telah mendirikan Bali Creative Industry Center (BCIC) pada Tahun 2015, yang berfungsi sebagai wadah bagi para pelaku industri kreatif kriya dan fesyen untuk mengembangkan usaha dalam konteks 'meet-share-collaborate' di mana para pelaku bisa bertemu, berbagi pengalaman dan ide kreatif sehingga pada akhirnya bisa berkolaborasi untuk menciptakan karya Bersama.

“BCIC menyelenggarakan 2 kegiatan utama di Tahun 2023, yaitu Inkubator Bisnis Kreatif dan Kompetisi Kriya dan Fesyen lingkup nasional melalui kegiatan Indonesia Fashion and Craft Awards (IFCA),” jelas Reni.

Lebih lanjut, Direktur Industri Aneka dan IKM Kimia, Sandang, dan Kerajinan, Ni Nyoman Ambareny menerangkan kegiatan inkubator bisnis kreatif dilaksanakan melalui metode klasikal dan pendampingan yang bertujuan untuk menumbuh kembangkan wirausaha muda kreatif di bidang fesyen dan kriya yang dapat naik kelas.

“Pada tahun ini, rangkaian program coaching inkubator bisnis lanjutan program inkubator bisnis Tahun 2022 telah dimulai dan akan dilaksanakan hingga bulan November. Melalui program tersebut, peserta akan mendapatkan pendampingan dengan target peningkatan omset sebesar 100-300%,” tambah Ambareny.

Rangkaian kegiatan Inkubator Bisnis Kreatif BCIC sesi klasikal pada tahun ini akan dimulai pada bulan Juni 2023, dan disertai masa sosialisasi & pendaftaran selama 2 bulan, dan pelaksanaan sesi klasikal pada bulan September-Oktober 2023.

Program akan dilaksanakan secara Hybrid (online dan offline) dengan target peserta 60 orang. Di akhir sesi para peserta mendapatkan kesempatan untuk melakukan business pitching di depan para calon investor.

Secara umum Program Coaching CBI telah berhasil membantu para alumninya dalam mengatasi permasalahan dan mengembangkan bisnis, seperti meningkatkan kapasitas produksinya, meningkatkan omset dan naik kelas dari skala mikro ke kecil atau bahkan dari skala kecil ke skala menengah.

Selain itu, beberapa alumni juga berhasil mencetak prestasi dalam event penghargaan, berpartisipasi pada pameran internasional dan mendapatkan pendanaan dari investor.

Sebagian dari para alumni tersebut adalah; Eboniwatch yang berhasil memenangkan beberapa kategori dalam penghargaan Indonesia Good Design Selection dan Golden Pin Design Award di Taiwan;
Studio dapur yang berpartisipasi dalam pameran Ambiente Jerman dan memberdayakan komunitas perajin di Tasik, Jawa Barat; Robriesgallery yang berpartisipasi di pameran Bintaro Design District dan Singapore Design Week dan mendapatkan pendanaan dari Bali Investment Club; Plepah.id; yang berhasil mendapatkan investasi dari BRI Ventures.

Dijelaskan Ambareny, aelain program inkubator bisnis kreatif, BCIC akan melaksanakan Indonesia Fashion and Craft Awards (IFCA) sebagai upaya melahirkan desainer muda bidang kriya dan craft yang memiliki visi sustainability atau keberlanjutan.

IFCA merupakan satu-satunya kompetisi desain di bidang fesyen dan kriya yang mengangkat tema sustainability, dan bukan hanya berkompetisi namun para peserta juga mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan coaching dari para praktisi fesyen & kriya dan juga praktisi bisnis, branding, penggiat ekonomi kreatif serta fasilitasi pembuatan prototype dan mitra perajin lokal.

Pada tahun 2022 lalu IFCA berhasil melahirkan 6 desainer muda berbakat yang menjadi pemenang IFCA Tahun 2022, adapun pemenang tersebut dibagi menjadi dua kategori, yaitu pemenang kategori kriya dengan pemenang 1 yaitu Naufal dengan Produk “Guitar Buf” Guitar Elektrik dari limbah plastic;

Pemenang 2 Edi Waluyo dengan Produk “Mini Owl Clock” limbah logam menjadi Jam berbentuk burung hantu; dan Pemenang 3 Rifandi Ramdhan Sopyan dengan Produk “Hereuy Oray” karpet matras dengan konsep permainan ular tangga dengan material upcycling limbah tekstil.

Sedangkan, Pemenang Kategori Fesyen dengan Pemenang 1, yaitu Ismi Fauziyah Asri dengan karya “Sendu Gurau” “It is not greenwash, it is waste!” adalah suatu ruang kreasi dan eksplorasi material tekstil; Pemenang 2 Putri Lestari dengan Produk “Salur Lapis” produk aksesoris fesyen berupa tas yang terbuat dari susunan limbah multiplek dari workshop furnitur dan dikombinasikan dengan material kayu;

Pemenang 3 Dewa Ayu Kade Paramahamsa Satya Devi dengan Produk “Sepatu Bercerita Series 1. "Kok Lautku Gini" sepatu yang memanfaatkan kembali limbah serta bahan yang bersifat alami, sehingga bersifat ramah lingkungan. Ambareny juga menyampaikan, pada tahun 2023, IFCA mengambil tema Neighbourhood Spirit, dimana kami mengajak desainer untuk lebih peduli dengan lingkungan komunitas pelaku Industri Kecil dan Menengah yang berada di sekitar dan berkolaborasi dengan mereka melalui desain yang inovatif sehingga bisa meningkatkan nilai tambah IKM.

Hal ini sesuai dengan nilai kekerabatan di Indonesia yang terkenal dengan semangat Gotong-Royong dan juga sesuai dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Nomor 9, yaitu Membangun Infrastruktur yang
Tangguh, Meningkatkan Industri Inklusif dan Berkelanjutan, Serta Mendorong Inovasi.

“Selain itu, kami juga berharap IFCA dapat memperkuat perekonomian Indonesia melalui pemberdayaan industri Kecil dan Menengah dengan sumber daya lokal dan pasar lokal,” jelasnya.

Bagi pelaku industri kreatif yang belum dapat mengikuti Inkubator Bisnis Kreatif dan IFCA, dapat mengikuti program BCIC melalui Creative Talk baik secara online maupun offline yang membahas tips dan trik IKM dalam mengembangkan usaha, pengembangan desain produk, marketing dan branding bersama para akademisi dan praktisi bisnis.

“Kalender Creative Talk 2023 akan dilaksanakan 2 kali tiap bulan mulai April 2023. Informasi lebih lanjut mengenai kegiatan BCIC, dapat disimak melalui laman Instagram @bcicofficial dan website bcic-ikm.net," pungkas Ambareny. 012


TAGS :